Salahkan Jim Harbaugh - dan kekurangan QB - untuk api penyucian bola sepak Michigan

Melek Ozcelik

Dengan kekalahan berturut-turut kepada Ohio State dan Alabama, jurulatih Wolverines itu sekali lagi dalam penelitian.



Jurulatih Michigan Jim Harbaugh, bekas quarterback sendiri, masih belum membawa QB berkualiti tinggi kepada Ann Arbor.

Jurulatih Michigan Jim Harbaugh, bekas quarterback sendiri, masih belum membawa QB berkualiti tinggi kepada Ann Arbor.



Tony Ding/AP

ORLANDO, Fla. — Bola sepak Michigan berada di api penyucian. Musim yang baik diikuti oleh musim yang baik diikuti oleh musim kemarau diikuti oleh musim yang baik.

Tetapi tidak pernah hebat .

Jim Harbaugh tiba lima tahun lalu dan serta-merta mengejutkan Michigan. Dia berhak mendapat pujian kerana menstabilkan program.



Namun dia diupah untuk menang besar. Sehingga dia menemui dan membangunkan quarterback elit, dia tidak akan melakukannya.

Dia telah mencuba segala-galanya.

Harbaugh telah menukar penyelaras pertahanan, jurulatih barisan pertahanan, penyelaras serangan, jurulatih quarterback. Dia telah menukar skema dan falsafah serta cara dia berkomunikasi dengan pemainnya.



Dia telah pergi dari pesiar merekrut yang menjadi tajuk utama dan menembak lob di Twitter kepada surut ke dalam (relatif) sunyi di dalam Dewan Schembechler. Dia telah mencuba segala-galanya, benar-benar, untuk menjual program dan membina program dan menang jenis permainan yang dia kalah hari Rabu menentang Alabama.

Jenis permainan yang dia masih belum menang.

Dia hampir menentang Ohio State pada musim kedua di Ann Arbor dan tewas beberapa inci pada akhirnya. Semua orang masih ingat ulangan yang menyakitkan yang memberikan Buckeyes kekalahan pertama yang membawa kepada markah kemenangan mereka dalam masa lebih masa.



Tetapi Michigan tidak akan berada dalam masa lebih masa jika quarterbacknya, Wilton Speight, tidak melakukan pilihan enam lewat pada suku kedua. Speight bermain menyakitkan permainan itu dan mungkin dia melangkah ke pertahanan yang tergesa-gesa dengan cara yang lebih memerintah jika dia sihat.

Bukannya Wolverine kalah kerana Speight. Terdapat peluang lain untuk membuat permainan. Banyak peluang.

Namun dalam bola sepak ia masih mengenai quarterback. Dan walaupun tidak adil untuk meletakkan kekalahan di kaki Speight, adalah adil untuk mengatakan dia tidak dapat melakukan cukup untuk mengangkat pasukannya.

Dia tidak bersendirian.

Tiada quarterback Michigan mempunyai. Bukan pada saat-saat apabila gelaran Sepuluh Besar berada dalam barisan.

Jika anda sedang mencari sebab Harbaugh tidak dapat memenangi persidangan atau pergi ke playoff bola sepak kolej, ini adalah tempat untuk bermula.

Dia tiada siapa yang perlu dipersalahkan melainkan dirinya sendiri.

Harbaugh tiba di Ann Arbor dengan reputasi sebagai guru quarterback atas alasan yang baik. Di mana-mana sahaja dia berada, dia membangunkan pembuat perbezaan di tempat paling kritikal di atas padang.

Di San Diego, dia menghasilkan Josh Johnson. Di Stanford, Andrew Luck. Di San Francisco dia menyokong Alex Smith dan melepaskan Colin Kaepernick.

Ya, kebanyakan jurulatih pasti menang dengan Luck. Beliau itu jenis bakat. Tetapi Harbaugh tidak menemui Josh Johnson untuk Michigan.

Jake Rudock adalah yang paling dekat. Perpindahan graduan dari Iowa yang sampai ke Ann Arbor ketika Harbaugh melakukannya lima tahun lalu. Rudock adalah pemain yang baik dan berkeliaran di pinggir NFL.

Pada masa itu, dia kelihatan seperti titik permulaan. Sebaliknya, dia menjadi titik tertinggi. Lebih baik daripada sesiapa yang telah mengikuti. Yang pasti, lebih konsisten.

Dan sementara Shea Patterson mempunyai lebih banyak kebolehan bermain secara keseluruhan dan benar-benar bertambah baik sepanjang dua musim di bawah Harbaugh, dia masih mempunyai terlalu banyak detik seperti hari Rabu, apabila dia berundur, merasai tekanan, berlari dan … meraba-raba.

Atau lemparkan pemintasan.

Atau terlepas bola dalam ke penerima terbuka. Walaupun penerima Michigan bergelut untuk membuka secara konsisten menentang Alabama.

Yang membawa kita kepada perjuangan Harbaugh yang lain sejak dia mengambil alih Wolverines: mencari pemecah permainan. Kerana jika anda tidak mempunyai quarterback elit, anda perlu mempunyai playmaking elit.

Michigan tidak mempunyai sama ada. Bukan pada tahap yang anda lihat di Alabama, atau Ohio State, atau Clemson, atau LSU, atau malah Georgia.

Jika anda menonton separuh akhir minggu lepas antara Ohio State dan Clemson, anda melihat kepantasan di seluruh padang. Anda juga melihat dua quarterback berbakat tanpa henti.

Sekali lagi, jika anda tidak mempunyai satu, lebih baik anda mempunyai yang lain. Berikan koleksi profesional masa depan Patterson Alabama dan Harbaugh tidak kalah pada hari Rabu. Heck, beri Patterson hanya Jerry Jeudy dan permainan bertukar.

Tetapi kemudian Jeudy adalah penerima terbaik dalam bola sepak kolej. Dia menjalankan laluan seperti veteran NFL 10 tahun dan dia pantas. Dan prestasi penerimaannya sejauh 204 ela telah memberikannya penghormatan MVP dalam Citrus Bowl.

Harbaugh berkata Patterson bermain dengan baik ketika menentang Alabama. Dia berkata penerimanya kebanyakannya dilindungi. Salah satu kenyataan tersebut adalah benar.

Malah Patterson mengakui dia bergelut. Mengatakan dia terlepas beberapa lontaran - dia yang lakukan . Berkata dia tidak dapat menenangkan kakinya yang gembira - dia tidak boleh.

Namun, kakinya mungkin lebih gembira jika penerimanya menemui lebih banyak ruang terbuka di bawah padang. Ini bermakna memintanya memasukkan pas ke dalam ruang yang sangat sempit adalah tidak adil.

Dia tidak dibina untuk melakukan itu. Walau bagaimanapun, hakikatnya, tiada quarterback di Michigan di bawah Harbaugh yang melakukannya secara konsisten.

Patterson, seperti setiap quarterback yang pernah bermain untuk Harbaugh di Ann Arbor, adalah pemain yang bagus. Dia telah membantu Michigan memenangi banyak perlawanan.

Cuma bukan permainan besar.

Melainkan Harbaugh menemui semula keajaiban yang mencungkil dan membangunkan quarterback, ini tidak akan berubah. Dan U-M akan kembali ke sini semula pada Januari depan, bercakap tentang musim lain yang berakhir dengan beberapa kekalahan.

Baca lebih lanjut di usatoday.com

ഭാഗം: