Pusat WNBA Kayla Alexander menulis, menggambarkan buku kanak-kanak: 'The Magic of Basketball'

Melek Ozcelik

Matlamat Alexander dengan buku anak pertamanya adalah untuk berkongsi pelajaran berharga tentang kerja keras dan ketabahan sambil mencipta watak yang dicarinya sebagai seorang gadis muda.



Gary Dineen/NBAE

Ketika dewasa, pusat Sky Kayla Alexander mencari muka surat buku kanak-kanak kegemarannya untuk mencari wajah dengan kulit yang sama warna dengannya, rambut semula jadi yang sepadan dengan tekstur dan keritingnya serta atlet wanita kuat yang dikenalinya.



Dia tidak melihat sesiapa seperti dia dalam buku atau pengarang yang menciptanya.

Sungguh menyedihkan, tetapi saya tidak ingat membaca buku kanak-kanak yang ditulis oleh pengarang yang kelihatan seperti saya, kata Alexander. Atau melihat watak yang kelihatan seperti saya membesar.

Alexander dibesarkan di Scarborough, pinggir bandar Toronto. Dia mengingati masyarakat yang pelbagai dalam kejiranannya dan bagaimana ia mencerminkan dunia di sekelilingnya.



Apabila keluarganya berpindah kira-kira 65 batu ke utara ke Barrie, Ontario, itu berubah secara drastik.

Semua orang berkulit putih, kata Alexander. Itulah kali pertama saya terkejut budaya. Saya seperti, 'Tunggu sebentar. Saya fikir dunia kelihatan seperti campuran orang yang berbeza.’

Dia mula melukis sebagai saluran keluar. Ibu bapanya ingat bahawa ke mana-mana dia pergi dia mempunyai pensel dan sehelai kertas.



Beberapa karya pertama ilustrator yang diajar sendiri adalah pakaian dan reka bentuk yang berbeza untuk dirinya sendiri. Badannya yang tinggi dan kurus meninggalkan beberapa pilihan untuk dia pilih di kedai, dan ini adalah caranya untuk menyatakan gayanya yang sebenar.

Di sekolah, dia mengisi setiap elektif dengan kelas seni, dan minatnya untuk mengilustrasikan bertambah sehingga dia menemui bola keranjang. Dalam gred ketujuh, tumpuan Alexander beralih daripada seni kepada olahraga apabila dia mula bermain bola keranjang untuk liga rekreasi tempatan.

Jelas sekali dia berbakat dalam sukan, dan hadiah itu akan membawanya ke Syracuse, tempat dia lulus dengan ijazah dalam pendidikan, dan akhirnya ke WNBA. Alexander dipilih di tempat kelapan keseluruhan oleh San Antonio Stars pada 2013. Pada bulan Ogos, dia dijemput oleh Sky selepas kecederaan kaki Jantel Lavender yang berakhir musim.



Ia tidak akan sehingga kerjaya bola keranjang profesionalnya bermula bahawa Alexander akan sekali lagi membawa kebolehan artistiknya ke barisan hadapan dalam hidupnya.

Semuanya bermula kerana saya sedar saya suka permainan bola keranjang, saya suka kanak-kanak, itulah sebabnya saya pergi ke sekolah untuk pendidikan, dan saya suka seni, kata Alexander. Saya mempunyai semua keghairahan yang berbeza ini, tetapi saya tidak tahu bagaimana untuk menggabungkannya.

Kayla (kiri) dan kakaknya Kesia (kanan) yang bersama-sama mengarang buku The Magic of Basketball.

Foto Disediakan

Ketika itulah idea untuk The Magic of Basketball datang kepadanya. Kisah ini mengikuti seorang atlet muda bernama Kayla melalui perjalanannya dengan bola keranjang, yang mengajarnya pelajaran ajaib sepanjang perjalanan. Buku ini berdasarkan pengalaman Kayla sendiri sebagai seorang atlet.

Matlamat Kayla dengan buku anak pertamanya adalah untuk berkongsi pelajaran berharga tentang kerja keras dan ketabahan sambil mencipta watak yang dicarinya sebagai seorang gadis muda.

Ilustrasi itu mengambil masa tiga bulan Kayla, tetapi proses penulisannya lebih mencabar. Dia meminta bantuan adik perempuannya, Kesia, yang disifatkan Kayla sebagai antara orang yang paling fasih yang dikenalinya. Selepas mendapatkan salinan bersama, Kesia membantunya mengeditnya, dan pada bulan Ogos, buku itu diterbitkan.

Jika ia untuk seseorang yang dalam laluan untuk menjadi atlet profesional atau hanya orang biasa yang gemar bersukan, mesejnya adalah untuk semua orang, kata Kesia.

Anak saudara Gabby Williams membaca The Magic of Basketball.

Foto yang disediakan

Hari ini, perjalanan jalan raya dan masa rehat Alexander — di WNBA dan semasa kerjayanya di luar negara — dibelanjakan untuk mencipta.

Dia mempunyai pelbagai idea untuk buku baharu dalam kerja. Sebahagian daripada mereka adalah berkaitan sukan, yang lain menumpukan pada membina keyakinan, tetapi kepelbagaian dan keterangkuman kekal sebagai pusat setiap cerita yang dia impikan untuk mencipta.

Walaupun saya sedang bermain bola sekarang, Alexander berkata, melalui buku kanak-kanak, saya masih boleh mengajar dan berkongsi pelajaran dan mesej penting dengan kanak-kanak. Ini adalah satu cara untuk saya meneruskan seni saya dan mengajar serta berkongsi minat bola keranjang yang saya miliki.

Paparan grid
  • ilustrasi daripada The Magic of Basketball ilustrasi daripada The Magic of Basketball foto yang disediakan
  • ilustrasi daripada The Magic of Basketball ilustrasi daripada The Magic of Basketball
  • Muka depan The Magic of Basketball Muka depan The Magic of Basketball foto yang disediakan
  • halaman belakang The Magic of Basketball halaman belakang The Magic of Basketball foto yang disediakan
  • Anak saudara Gabby Williams membaca The Magic of Basketball. Anak saudara Gabby Williams membaca The Magic of Basketball. foto yang disediakan
  • Anak saudara Gabby Williams membaca The Magic of Basketball. Anak saudara Gabby Williams membaca The Magic of Basketball. foto yang disediakan
  • Kayla bersama adik perempuannya Kesia, yang mengarang bersama The Magic of Basketball. Kayla bersama adik perempuannya Kesia, yang mengarang bersama The Magic of Basketball. foto yang disediakan
  • Kayla bersama adik perempuannya Kesia, yang mengarang bersama The Magic of Basketball. Kayla bersama adik perempuannya Kesia, yang mengarang bersama The Magic of Basketball. foto yang disediakan

ഭാഗം: